Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1, Buku 2 dan Buku 3.


Monday, October 20, 2014

Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman? - Sejauh mana ia terkait dengan Hajar Aswad?

Siri kecil ini mula memasuki bab analisis. Bersambung dari Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman? - Ratu Boko adalah Ratu Balqis?




Pada artikel Apabila Putrajaya 'ditarik' ke titik tengah Kaabah... 12 hari lalu saya telah menunjukkan grafik ini. Ia dibuat berdasarkan dakwaan penulis buku "Borobudur & Peninggalan Nabi Sulaiman", KH Fahmi Basya bahawa garis dari titik tengah Candi Borobudur apabila dipanjangkan sampai ke titik tengah Kaabah akan melalui sudut di mana terletaknya batu suci Hajar Aswad.



Saya meneliti sendiri hal ini menggunakan program dan gambar satelit Google Earth lalu mendapati dakwaan tersebut adalah benar.


Kemudian saya cuba menarik garis serupa dari satu tempat pilihan di Putrajaya lalu mendapati garis ini juga melalui Hajar Aswad. Ini yang diceritakan panjang lebar pada artikel Apabila Putrajaya 'ditarik' ke titik tengah Kaabah....



Ia kelihatan berlaku kerana susah hendak menentukan dengan tepat di manakah titik tengah Kaabah. Setelah beberapa lama baru terfikir apa kata buat 2 garisan menyambungkan sudut-sudut berlawanan pada segi empat Kaabah? Dengan itu titik tengah dapat ditentukan iaitu tempat di mana 2 garisan itu bertemu. Saya pun buat. Hasilnya didapati garisan yang menyambungkan titik tengah Putrajaya sudah terkeluar sedikit dari sudut Hajar Aswad.



Saya mencuba kembali dengan Borobudur. Nampaknya ya, ia tepat melalui Hajar Aswad!


Kita zoom out. Biar ditunjukkan dengan lebih terpeinci bagaimana garisan ini bersambung sehingga ke titik tengah Borobudur.





Kita zoom in pula pada tempat-tempat yang 'disentuh' garisan. Ini di penghujung Semenanjung Arab.






Selepas itu garisan melintas lautan luas sebelum memotong melalui Pulau Sri Lanka ataupun Ceylon.







Garisan melintas lagi lautan luas sebelum sampai ke Pulau Sumatera, lalu juga di sebuah pulau yang lebih kecil.






Kawasan yang dilalui di Sumatera adalah dari Bengkulu membawa ke Lampung.






Kemudian garisan masuk ke Pulau Jawa melalui timur  kota Jakarta.



Nampaknya ia melintas kawasan pelabuhan Tanjung Periuk...



Garisan diteruskan melintasi Jawa Barat hingga ke Borobudur.






Zoom in ke titik tengah Borobudur. Adapun garisan yang bersambung dari titik tengah Kaabah itu membuat sudut 104.69 darjah dari utara arah pusingan jam.



Namun disebabkan ketepatan sudut dalam Google Earth adalah sehingga 2 titik perpuluhan, tidak lebih dari itu maka sudut yang sama juga meliputi kawasan 200 meter ke selatan titik tengah Borobudur sampai 500 meter ke utara titik. Apapun tetap terbukti titik tengah Borobodur boleh disambungkan ke titik tengah Kaabah dengan garisan tepat melalui sudut Hajar Aswad. Ini bermakna candi itu memang memiliki kedudukan yang sangat istimewa. Tetapi apakah ini bermakna ia tinggalan Nabi Sulaiman? Perkara ini akan ditelitli pada artikel analisis selepas ini, artikel yang akan menutup siri kecil "Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman?". Tunggu lagi beberapa hari sahaja ya. Insyaallah saya akan cuba memberi kata putus tentang hal ini. Untuk pengetahuan ini adalah artikel ke 1,234 di blogspot ini... :]



Sunday, October 19, 2014

Sinar Nuzul membawa wasilah - Satu cetusan rasa 8 tahun lalu

Sebuah gambar yang ditemui setelah mengoogle perkataan "Nuzul Janda Baik"...



Tadi saya baru melihat satu e-mail orang mahu membeli semua buku-buku terbitan/tulisan saya sekaligus. Ini menyebabkan kos Poslaju harus disemak lalu saya pun mencari satu fail Word di mana ada senarai harga pos buku menurut berat dan zon berserta berat setiap buku, dibuat lebih kurang 2 tahun lalu. Tengok-tengok tiada dalam komputer riba. Terlupa pula bahawa kali terakhir saya melihatnya sekitar 4 bulan lalu adalah dalam komputer riba sebelum ini yang telah rosak lalu digantikan dengan komputer sekarang. Lihat artikel Hikmah laptop rosak.

Saya pun cuba mencari dalam external hard drive. Baru saya menyedari bahawa begitu banyak fail terlupa nak back-up, amat banyak. Saya ada dua external hard drive, satu akhir sekali dikemaskini tahun 2012. Tak jumpa dah kat dua-dua drive. Sebaliknya boleh pula terjumpa cetusan rasa lama ini. Rasa nak kongsi di sini...



SINAR NUZUL MEMBAWA WASILAH

Malam tenang di bawah sinar bulan tengah Ramadhan,
Dua hari sebelum Nuzul al-Quran menyinar maya,
Tika sembilan anak muda riang teruja atas tangki air di puncak alam,
Aku yang menunjuk jalan pula tenggelam dalam lamunan…

Sudah lima tahun aku kenal daerah ini, Janda Baik penuh kenangan,
Sudah ku rasa hampir segala ceruknya, dari lembah sempit pergunungan tempat jin bertendang sampai ke sungai penyatu air seluruh daerah  tenggelam ke dasar bumi sebalik bebatuan.
Tika ramai  kaku langkah gementar mendengar nama tempat penuh misteri, 
Aku sudah berkelana menjejak kaki seorang diri santai dalam lindungan Nya.
Sudah ku kenal sangat daerah ini, juga sejarah rahsia zaman demi zaman kerajaan luas Iskandar Zulkarnain sampai ke wali-wali ghaib yang seringkali Qiraat Quran dan Zikirnya ku dengar sayup di balik deruan air di kali…

Namun malam ini sungguh teristimewa, sangat istimewa dan nyaman, 
Aku sedang berkongsi rasa bersama lapan orang teman yang kuharap faham,
Faham akan perjuangan ku membuka salasilah dan wasilah demi membela nasib agama, bangsa dan negara dalam fitnah zaman yang semakin mencengkam.
Sambil itu aku memikirkan akan dua jiwa yang sekarang subur dalam hati nurani ini,
Seorang ku kenal 11 tahun dahulu, seorang muncul baru kebelakangan,
Namun seolah dirancang, masing-masing memiliki tempat  tersendiri,
Dalam diri kelana yang masih jauh jalan perjuangannya ini…

Wahai wanita-wanita penghias hidupku sekarang,
Faham kah kamu akan jiwa terseni Abang?
Ya, mulut Abang mungkin celupar, langkah Abang mungkin kelihatan bongkak,
Tapi percayalah, semua itu dilakukan untuk melestarikan satu harapan dan mimpi…

Mungkin Abang terlalu gopoh mengatur acara mewar-warkan rancangan,
Niat yang sepatutnya rahsia dikeluarkan juga jadi tatapan umum…
Mungkin Abang kurang sabar lalu kelihatan kurang ajar…
Manakan tidak, rahsia agama, bangsa dan negara, 
Leluhur demi leluhur beribu tahun pembawa daulah mahu Abang ingatkan
Dalam jiwa Melayu yang lebih 400 tahun terjajah… 
Semuanya cuma dalam tempoh beberapa purnama, 
Sedangkan Abang penat, capek meminta rehat,
36 tahun melangkah membawa amanah tanpa simpati manusia…

Fahamkah kawan-kawan kenapa aku ada masanya merintih seperti orang kecewa, 
Dayus meminta nyawa sendiri segera ditamatkan tidak kira apakah caranya?
Fahamkah wanita-wanita ku, kenapa aku memerlukan kehadiran lembut kalian sebagai penguat wadah pengukuh cerita?

Ah… Aku sudah lama meminta kembali ke alam tinggi,
Di ketika orang menuduhku mengatur langkah menagih  takhta,
Maka kata mereka sebab itu aku sibuk membuka cerita lama,
Aku merintih di atas sejadah meminta nafas ku tamat, sengsara ku selesai…

Tidak sedikit air mata menitik, dahi menyembah bumi dengan harapan jasad ini terbujur sepi di pembaringan akhirnya, roh terlepas dari roda alam maya…
Namun Ilahi juga menyebut… Jangan saudara, perjuangan mu masih belum selesai,
Jauh lagi perjalanan mu wahai hamba Ku,
Kamu memikul amanah leluhur mu zaman berzaman…
Jangan engkau kecewa wahai anak muda,
Ketika kau menangis menahan rasa, 
Bukankah Aku juga telah memberi mu jalan-jalan keluar,
Sudah berapa kali dari arah tak disangka-sangka?…

Bangun wahai kamu yang sering berselimut,
Atur langkahmu segagah nama-nama besar para leluhur mu yang bertapak seluruh Nusantara,
Genggam bara api itu sampai tinggal habuk dan hilang biasanya,
Agar agama, bangsa dan negara mu kukuh menghadapi cabaran bakal mendatang…

Aku tahu hati mu sepi,
Aku tahu kamu perlukan sokongan hati,
Maka aku ketemukan dengan kawan-kawan yang memahami,
Lebih penting lagi, wanita-wanita yang mampu menggamit mimpi mu sekali.

Maka itu aku, si jejaka yang lama kepenatan turun dari Janda Baik dengan senyum melebar meraut muka,
Bukan senyuman gatal jantan sepertimana dulu ramai mengenali sebagai air mukaku sepanjang masa…
Tidak! Aku turun dengan semangat baru lebih waja…

Di kala kawan-kawan tenggelam dalam seni istana lama Perak milik seorang saudara,
Aku duduk di tiang seri kesayangan menyatu diri dan hati,
Aku tahu rumah ini kenal siapa aku,
Dan wanita-wanita yang bakal menghiasinya nanti…
Bukankah malam tadi, seorang daripadanya telah menghidupkan majlis tahlil di sana?
Supaya istana purba yang terbiar lama dapat merasa bakal kembalinya seorang perwira?
Seorang pula di bumi asing menghitung makna untuk mempersembahkan puisi untuk kekanda… Puisi Janda Baik, walaupun dia sendiri belum sempat berjejak ke sana?

Maka aku kembali ke kota lumpur hari itu dengan lebih tenang…
Walaupun belum pasti bagaimana langkah-langkah seterusnya,
Aku tahu, segala yang bakal terjadi sudah lama tersurat di alam tinggi,
Tunggu saat dan ketika yang sempurna sahaja untuk terzahir nanti…

Kawan-kawan dan mereka yang mengenaliku merata pelusuk negara,
Mari kita sama-sama kenal diri lagi demi makna Melayu yang sebenarnya,
Wanita-wanita ku tak kira di mana jua kamu berada,
Mari bersama Abang kita hidupkan sebuah mimpi demi mencapai keredaanNya!


Selesai 12.38 am, 10 Oktober 2006 bersamaan 17 Ramadhan 1427 Hijrah, malam Nuzul Al-Quran di Ampang.

Friday, October 17, 2014

Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman? - Ratu Boko adalah Ratu Balqis?

Salam satu lagi Jumaat untuk meneliti. Bersambung dari Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman? - Iskandar Zulkarnain, Ratu Balqis dan Nabi Daud.


Awal pagi Ahad 27 September 2014, sangat sangat awal. Kami bersiap untuk keluar lagi.


Seawal 3 pagi ramai dah bangun untuk bersiap. Dekat jam 4 bertolak daripada rumah penginapan. Kami mahu ke satu destinasi dengan tujuan yang memerlukan kami bergerak awal. Singgah untuk bersolat Subuh di sebuah masjid berdekatan destinasi.


Nah. Jam 4.23 bilal melaungkan Iqamat untuk solat Subuh berjemaah. Lihat artikel Masjid (Mosque of) Baitul Muttaqin, Kurahan, Karangrejo, Borobudur di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).



Selepas solat baru masuk ke destinasi.



Boleh baca kan apa yang tertera? Boleh agak apa yang mahu kami buat?



Dalam kegelapan awal pagi kami mendaki bukit yang bernama Setumbu. Nasib baik ada lampu-lampu pada jarak tertentu.



Hampir jam 5 sampai ke puncak.



Tujuannya untuk melihat pemandangan matahari terbit di atas Candi Borobudur. Tak perlulah ditunjukkan di sini ya. Gambar-gambar yang patut telah diletakkan dalam artikel Catching sunrise over Borobudur from the peak of Setumbu di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.



Kelihatan dalam gambar ini pula seorang lagi anak Malaysia yang mengikuti rombongan kami, rombongan yang ke-42 aktiviti yang dipanggil Jelajah Negeri Saba' (JNS). Biar diberitahu hamba Allah bernama Fareq Rizal inilah yang mengajak bersama lalu menaja perjalanan saya. Beliau meminati siri trilogi novel "Berpetualang ke Aceh" yang saya terbitkan 2006-2007 dan sering mengikut penulisan saya di Internet hingga sekarang.


Turun dari bukit kami berehat sarapan. Di sini seorang peserta dari Indonesia mendapat tahu bahawa saya adalah seorang penulis, setelah diberitahu Rizal kerana asyik ditanya. Ini disebabkan sepanjang perjalanan malah sejak taklimat pagi di rumah penginapan di Jogjakarta pagi Sabtu saya banyak melontarkan soalan kepada ketua rombongan iaitu KH Fahmi Basya, penulis buku Indonesia yang mendakwa Borobudur adalah tinggalan Nabi Sulaiman. Baru peserta itu tahu saya juga seorang bekas wartawan. 


Kami kembali ke rumah penginapan berdekatan Candi Borobudur untuk berehat.


Rumah penginapan ini sendiri sudah cukup cantik dan nyaman untuk kami berehat lama. Kelihatan ada pengantin mengambil gambar... majlis perkahwinan mereka diadakan di sebuah dewan rumah penginapan. Lihat The resort called Pondok Tingal.


Dekat jam 9 baru kami check-out untuk menyambung perjalanan atau jelajah...


Kami mahu pergi ke satu tempat yang katanya dapat mengesahkan lagi dakwaan Borobudur adalah tinggalan Nabi Sulaiman. Dalam perjalanan ada candi lebih kecil lalu saya tergerak melihat lebih dekat. Lihat Candi (Temple of) Mendut.


Perjalanan juga membawa kami melalui satu tempat yang dipanggil Muntilan. Oh, selepas candi tadi saya dapati Fahmi yang duduk satu kereta dengan kami tidak banyak bercakap seperti sebelumnya. Fikir saya beliau sudah penat. Selepas kembali ke Malaysia baru Rizal memberitahu peserta yang asyik bertanyakan pekerjaan saya telah menyatakan siapa saya kepada Fahmi. Ketika itu saya keluar kereta mengambil gambar candi. Reaksi penulis Indonesia : "Ah... ini saingan saya..." :]


Apapun saya bukan mahu mengorek rahsia atau menandinginya. Saya sekadar diajak oleh Rizal meneliti dakwaan Borobudur adalah tinggalan Nabi Sulaiman. Berbalik pada perhentian di Muntilan. Ia terkenal dengan ukiran-ukiran atau hasil kerja pahatan batu berbentuk patung, Katanya ini digemari rakyat terutama sekitar Jogja sebagai hiasan terutama di hotel, rumah penginapan dan restoran.


Saya diberitahu orang tempatan mengenali Muntilan sebagai tempat 'buat tuhan'. Memang nyata patung-patung banyak berbentuk berhala seperti disembah penganut agama Hindu. Tetapi saya juga diberitahu ini tidaklah bermakna orang Jogja dan sekitarnya berjiwa Hindu. Mereka tetap Islam dan menjaga syariat, berpuasa dan bersolat...sangat sedikit yang masih memegang amalan kebatinan Kejawen yang mengaku Islam tetapi meninggalkan syariat atas alasan sudah mencapai hakikat dan makrifat. Hal ini boleh saya lihat apabila kedengaran azan Subuh sahut menyabut di masjid dan surau-surau sekitar Candi Borobudur. Cuma mereka menganggap patung-patung serupa berhala sebagai hasil kerja seni...


Perjalanan membawa kami memintas batas utara kota Jogja menghala ke timur. Melihat saya berminat dengan candi pemandu kereta membawa ke sebuah lagi tinggalan lama berdekatan laluan. Lihat Candi (Temple of) Sambisari.


Laluan membawa kami masuk ke jalan yang menghubungkan Jogja dengan kota Solo. Sampai satu simpang kami masuk ke kawasan kampung lalu mula mendaki bukit menuju tinggalan sebuah istana lama. Lihat Going up to Keraton Ratu Boko diikuti  Entering the Boko palace ground.


Selamat datang ke Istana Ratu Boko. Menurut Fahmi, Ratu Boko tidak lain adalah Ratu Balqis, pemerintah perempuan kerajaan Saba' yang disebut di dalam Al-Quran kemudian tunduk kepada Nabi Sulaiman, Tambah beliau di sinilah asalnya terletak arasy atau singgahsana (Fahmi menafsirkan arasy sebagai bangunan) Ratu Balqis yang kemudian dialih ke tempat lain dalam sekelip mata oleh seorang manusia alim yang tahu ilmu kitab. Itulah yang didakwa membentuk beberapa lapisan teratas Candi Borobudur, bahagian yang dipanggil arupadhatu mewakili alam tanpa rupa. Baca balik Borobudur tinggalan Nabi Sulaiman? - Iskandar Zulkarnain, Ratu Balqis dan Nabi Daud.



Kami berhenti sebentar membaca maklumat yang tertera...


Ada lempengan atau kepingan emas pernah ditemui dalam kompleks istana ini dan menurut Fahmi itulah surat Nabi Sulaiman yang dilemparkan burung hud-hud kepada Ratu Balqis.



Pintu gerbang yang kelihatan tadi ada satu lagi lapisan gerbang. Di belakangnya ada satu kawasan kosong, didakwa di situlah terletak bangunan Ratu Balqis yang dialih ke Borobudur. Tetapi Fahmi mahu menunjukkan beberapa 'bukti' lain terlebih dahulu. Dengan itu kami tidak memasuki pintu gerbang sebaliknya menyusur dinding luar bangunan utama menghala ke kawasan di belah tenggara. Lihat Bypassing the main door to get to the south-east....


Sampai di satu sudut kami disuruh membaca satu kumpulan gabungan Asmaul Husna beramai-ramai. Kata Fahmi supaya kami boleh nampak apa yang beliau nampak dan dibukakan ilmu pengetahuan.



Kami dibawa turun ke satu lapangan. Di tepiannya terdapat beberapa stupa yang kelihatan tak siap atau hilang batu bata. Kata Fahmi inilah tinggalan stupa daripada bangunan yang telah dialihkan ke Borobudur. "Kan di sana ada stupa-stupa terbuka yang tak cukup batunya?" (merujuk pada dua stupa di arupadhatu Borobudur yang mana patung-patung di dalamnya terdedah, tidak dilitupi formasi penuh seperti stupa-stupa lain).


Di lapangan kami ditunjukkan bongkah-bongkah batu besar yang tertancap separuh ke dalam tanah.


Fahmi memanggilnya 'batu penggertakan'. Katanya Nabi Sulaiman pernah menghantar satu pasukan jin untuk menggertak tentera Ratu Balqis dengan cara mencampakkan batu-batu dari udara.


Ke timur berhadapan lapangan terdapat dua buah pentas batu. Kata Fahmi di sinilah Ratu Balqis dan rakyatnya dilihat menyembah matahari oleh burung hud-hud lalu perkara ini dilaporkan kepada Nabi Sulaiman.


Di selatan pentas tedapat batu-batu ini. Katanya di sinilah Ratu Balqis dan orang-orang besarnya bermesyuarat selepas menerima surat Nabi Sulaiman.


Yang ini katanya batu khas untuk Ratu Balqis berdiri. Ini berdasarkan relif di Borobudur menunjukkan watak perempuan dikatakan raja besar itu berdiri di atas batu yang kelihatan serupa. Semua ahli rombongan diminta berdiri atas batu seorang demi seorang. Lihat Stupa remains, the altars and a meeting place of sorts.


Seterusnya kami merentasi sebuah bangunan yang dikatakan asrama orang perempuan, Di luar kelihatan bekas sebuah kolam. Kata Fahmi di sinilah Ratu Balqis mandi ketika menerima surat Nabi Sulaiman.


Dalam lingkungan bangunan ada beberapa lagi kolam tetapi serupa telaga,


Di luar sisi selatan seorang pembantu menunjukkan pada ukiran/pahatan/hasil kerja batu yang mereka panggil Batu Gangsing..


Salah satu batu kelihatan hilang sedikit badan. Katanya bahagian yang tinggal seperti menggelupas akibat cair, bukan diketuk mahupun dipahat, Lalu ini dikatakan bukti batu-batu ini dibuat oleh jin, bukannya manusia...



Tidak lama selepas itu kamera saya kehabisan bateri. Setelah itu baru kami ke bangunan utama lalu ke pintu gerbangnya. Gambar ini dan kemudiannya diambil selepas kami duduk lama di pintu gerbang utama menghadap kawasan kosong yang katanya pernah menempatkan arsy atau bangunan Ratu Balqis sebelum dialihkan ke Borobodur. Selesai itu kami menghala ke luar lalu singgah di sebuah kedai makan. Ketika makan itulah baru teringat bahawa telefon bimbit saya juga boleh digunakan untuk mengambil gambar lalu saya pum berkejar kembali ke pintu gerbang.



Oh. Warna gambar-gambar yang diambil menggunakan telefon bimbit ini keliharan agak pelik sedikit kerana ada setting tertekan secara tidak sengaja. Tak mengapa, yang penting ada juga gambar. Sebetulnya saya sudah lupa apakah kami duduk lama di pintu gerbang lapisan pertama (gambar atas) atau pintu gerbang lapisan kedua yang lebih besar (gambar ini). Ah. Baru ingat. Melihat kembali formasinya 1-3-1 (3 pintu tengah diapit 1 pintu kecil kanan 1 pintu kecil kiri) sekarang baru saya pasti kami duduk lama di pintu gerbang pertama. Ini kerana sambil duduk itu beliau menceritakan pelbagai perkara termasuk menunjukkan pada pintu gerbang kedua lalu menyatakan formasi 1-3-1 itu.

Ketika duduk itulah beliau mendakwa bahawa pintu gerbang yang kelihatan meniru bentuk bangunan serupa dalam syurga. Katanya Nabi Idris melihat ini di syurga lalu apabila kembali ke bumi, baginda membina model yang sama sebagai kenangan. Fahmi memanggilnya Sidron Qolil, mengambil petikan daripada ayat Quran yang saya tak ingat mana. Beliau mendakwa Nabi Idris lah yang membina istana di bukit ini sebelum diwarisi Ratu Balqis. Cukup buat masa ini.