Manakan dapat sagu kalau tidak dipecahkan ruyungnya?
Manakan dapat mutiara yang berkerlipan jika takut menyelam ke lautan dalam.
Dalam diri setiap manusia, ada seketul daging.
Jika baik ia, maka baiklah seluruh jiwa manusia itu.
Jika buruk ia, buruklah juga manusia itu...
Seketul daging itu adalah hati,
mari kita lapangkan dada dan belajar mengIKHLASkan hati.
Perjalanan seribu batu bermula dengan satu langkah.
Marilah meneroka dunia pemikiran hamba.
Silakan

Video klip yang tertera boleh dianggap sebagai pembukaan kepada dunia pemikiran dan kesukaan hamba...







-------------------------


-------------------------



Segala yang dipaparkan menggambarkan pemikiran penulis yang turut terserap di dalam setiap penulisan buku dan artikel. Lihat Cara-cara mendapatkan buku tulisan Merah Silu @ Radzi Sapiee. Di atas adalah satu klip video selama hampir setengah jam yang merupakan demo pilot episode yang mahu digunakan untuk mencadangkan satu siri pengembaraan menyusuri sejarah Melayu Islam sekeliling Nusantara untuk siaran televisyen. Entah mengapa ia menemui masalah. Kemudian penulis diberitahu konsepnya diciplak sebuah stesyen televisyen. Lihat Kembara Sejarah Islam Nusantara : The original material...



Ini adalah klip video ulasan buku ketujuh saya "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" berserta temuramah yang dibuat siaran langsung di Selamat Pagi Malaysia, RTM1. Lihat Siaran langsung ulasan buku "Jejak keluarga Yakin : Satu sketsa sejarah" dan temu ramah di Selamat Pagi Malaysia.



Penulis juga pernah diminta membuat pembentangan mengenai siri buku "Berpetualang ke Aceh" di Masjid Sultan Salahuddin iaitu masjid negeri Selangor di Shah Alam. Lihat Buku "Berpetualang" dan himpunan ulamak Nusantara yang diketuai ulamak Aceh


-------------------------



Siri novel "Berpetualang ke Aceh" boleh didapati dalam bentuk e-book. Masuk http://www.e-sentral.com/, klik kategori novel am dan taip perkataan "Aceh" pada kotak carian. Atau terus klik Buku 1, Buku 2 dan Buku 3.


Thursday, August 28, 2014

Pusing separuh Semenanjung bersama ibu bapa - Jejak HIKMAH di Terengganu dan Kelantan

Masuk hari kedua perjalanan kecil 6-9 Syawal. Bersambung dari Pusing separuh Semenanjung bersama ibu bapa - Berkejar untuk majlis di Dungun.


Pagi Ahad 3 Ogos bersamaan 7 Syawal. Setelah bermalam di rumah seorang kawan di Durian Guling kami pun bersedia untuk berjalan.


Ia terletak antara Kuala Berang dan Kuala Terengganu. 


Perjalanan diteruskan ke KT di mana kami ingin berjumpa seorang lagi kawan.



Setelah menelepon baru dapat tahu kawan yang merupakan imam masjid ini sedang mengajar agama di sebuah madrasah. Tapi beliau ada sedikit waktu terluang antara jam 10 hingga ke 11 lalu kami pergi dahulu ke masjid 'terapung' di Kuala Ibai.


Saya sudah beberapa kali menjejakkan kaki di masjid ini. Tapi baru kali ini tergerak untuk memanjat menara azan sampai ke atas. Lihat artikel On top Kuala Terengganu's 'floating' mosque di blogspot BERPETUALANG KE ACEH.


Selepas itu baru mengorak langkah ke masjid. Ikut laluan pantai di Batu Burok...


Laluan membawa ke tepian Pasar Payang dan Kampung Cina.








Inilah masjid yang dimaksudkan. Letaknya di Losong berdekatan muzium negeri.


Masjid ini pernah menjadi tempat berlangsungnya acara ke-5 HIKMAH. Selain berjumpa dan berhari raya dengan imam, kami turut memperbaharui silaturrahim dengan beberapa orang kawan yang pernah bersama menjayakan acara, kawan-kawan yang sama minat sejarah demi mendaulatkan Melayu dan Islam. Lihat Acara kelima HIKMAH di Masjid Makmur Losong, Kuala Terengganu, 5-8 Jun 2013 artikel di blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).


Dari situ sudah dekat ke Masjid Kristal. Kami lalu sebentar sebelum masuk kembali ke pusat bandar raya Kuala Terengganu...


Lalu kawasan kerepok lekor di satu bahagian Losong, belilah sebungkus dua untuk makan...


Masuk ke Pasar Payang kami terpaksa naik tinggi untuk meletakkan kereta. Ternyata ada hikmahnya. Selain terserempak kawan lama dari zaman Sekolah Sains Johor dekat 30 tahun lalu ada pemandangan menarik dari atas sana. Lihat From Pasar Payang's upper level.


Selepas makan tengah hari ibu bapa saya juga isteri seronok melihat dan membeli belah kain juga pakaian. Saya pula target telur penyu lalu ditunjukkan gerai seorang makcik di dalam.


Cuma saya perlukan yang sudah direbus dan sedia untuk dimakan. Ternyata yang di gerai dalam adalah mentah. Saya harus ke bahagian luar untuk yang sudah direbus. Cuma gerai-gerainya biasanya dibuka agak lewat sedikit iaitu hampir ke petang. Alhamdulillah, ketika saya sampai jam 1.30 sudah ada gerai dibuka menjual telur penyu rebus. Yang best tu, pemilik gerai siap ingat saya akhir sekali datang bermotosikal besar 'mentekedarah' lebih 10 biji telur seorang diri. Lihat artikel lama Misi penganjuran HIKMAH IV - Dari Tokku Paloh ke Tanjung Api.



Selepas beberapa lama kami pun meninggalkan Kuala Terengganu menghala ke Kelantan.


Kami mengambil jalan pantai menghala ke Kuala Besut... Berhenti di Pantai Rhu Sepuluh untuk menikmati telur penyu tadi.


Dah alang-alang ada di situ, kami juga menikmati makanan laut goreng.



Jam 5 petang baru sampai di Kampung Raja, beberapa kilometer lagi ke Kuala Besut. Tersilap ambil jalan lalu terjumpa kompleks Desa Ukiran Kayu yang didirikan berdekatan istana tinggalan raja yang pernah memerintah Besut 100 tahun lalu.



Ah. Memang sudah lama saya mendengar tentang kewujudan kompleks juga istana tetapi belum sampai langkah. Sudah ditakdirkan dengan tak sengaja boleh terjumpa kali ini pula, di kala ibu bapa ada bersama. Sayangnya kompleks sudah ditutup dan kami pula kesuntukan masa. Terus ke masjid Kuala Besut untuk menjamakkan solat Zuhur dan Asar...




Selepas itu pusing sat pekan Kuala Besut...


Perjalanan menyusuri pantai disambung lalu membawa kami masuk negeri Kelantan jam 6.15 petang.


Lihat pantai Tok Bali sebentar...



Kemudian baru sampai ke destinasi beraya pertama kami di negeri Cik Siti Wan Kembang itu iaitu rumah pemilik/penjaga Akademi Nik Rashiddin di Pantai Kandis, Bachok.


Tempat ini pernah menyaksikan acara ke-4 HIKMAH diadakan. Lihat Acara keempat HIKMAH di Akademi Nik Rashiddin, Kandis, Bachok 16 Mac 2013. Sejak itu silaturahim terus bertaut antara ramai yang terlibat. Hal ini turut dilanjutkan pada lain-lain acara HIKMAH. Semoga hati-hati mereka yang sama-sama mahu mendaulatkan Melayu dan Islam terus bertaut hingga ke akhir hayat. Amin... :]



Tuesday, August 26, 2014

Pusing separuh Semenanjung bersama ibu bapa - Berkejar untuk majlis di Dungun

Hari ini 30 Syawal, hari terakhir bulan raya. Ingin saya memulakan satu siri kecil berdasarkan perjalanan lebih 3 minggu lalu.


Pagi Sabtu 2 Ogos 2014 bersamaan 6 Syawal 1435 Hijriah, kami sekeluarga keluar untuk membuat satu perjalanan jauh.



Dari rumah kami di Sungai Buaya, Rawang kami melepasi Serendah.



Kemudian masuk jalan belakang Batang Kali untuk naik ke Genting Highlands.



Selain saja-saja hendak menikmati pemandangan sekitar laluan ini, kami mengambilnya untuk mengelakkan kesesakan lalu lintas yang biasa melanda Lebuh Raya Karak dari Gombak ke Genting Sempah. 



Destinasi kami bukanlah Genting tetapi Pantai Timur. Selepas sampai ke ke pusat cable car diikuti bulatan menuju ke puncak kami bergerak turun untuk masuk ke Genting Sempah. Berehat sebentar di tepi jalan apabila brek kereta mula terasa tak makan akibat terlalu panas hingga berasap-asap. Sesungguhnya laluan ini penuh liku tajam dan curam. Kata ayah, brek menjadi terlalu panas akibat selalu ditekan kuat lalu cecair brek menjadi gas. Itulah yang menyebabkan brek tak makan.

Oh. Perjalanan dibuat bersama ibu dan bapa saya. Inilah kali pertama kami membawa mereka berjalan jauh dengan saya membawa kereta. Ini juga kali kedua kami berjalan jauh bersama ke mana-mana. Ini adalah selepas perjalanan ke Aceh yang dibuat dengan tujuan utama mahu menganjurkan acara ke-10 HIKMAH di sana 5 bulan lalu. Lihat artikel  Berjayanya misi HIKMAH Aceh juga Acara kesepuluh HIKMAH di Banda Aceh, Aceh 29 Mac 2014 di blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH).



Beberapa minit kemudian baru brek kurang panas dan kami cukup yakin untuk menyambung perjalanan. Dari Genting Sempah kami masuk ke Lebuh Raya kemudian Lebuh Raya Pantai Timur.



Gambar ini diambil selepas keluar dari lebuh raya lalu masuk ke jalan pantai menghala ke Terengganu. Kalau tak salah atas sedikit dari Cherating, berhenti sebentar untuk membeli air. Sebelum itu kami ada berhenti makan tengah hari di RnR Temerloh di mana saya pekena ikan patin buah. Habis makan dah lebih jam 2 petang kalau tak salah ingatan... saya tak ambil gambar.



Tujuan asal perjalanan dibuat adalah untuk menghadiri satu majlis perkahwinan di Kuala Dungun, Terengganu. Ibu bapa kami ajak sekali kerana kebetulan mereka datang dari Muar untuk menghadiri satu majlis anjuran seorang bapa saudara di Bukit Damansara pada hari raya ke-3, selepas itu bermalam di rumah kami buat beberapa hari. Fikir kami dapat sampai ke majlis paling lewat jam 3. Sedangkan kami sampai ke pintu gerbang masuk negeri Terengganu di Kemaman pun sudah jam 3.42.



Di bandar Cukai, Kemaman pula kami berhenti agak lama untuk berehat dan bersolat. Sedangkan dari situ ke Kuala Dungun masih perlu berjalan 70 km.



Akhirnya kami sampai ke majlis jam 6 petang.



Selepas menikmati hidangan perjalanan disambung lagi.



Kami menyeberang jambatan di kuala Sungai Dungun hampir senja. Masih ada 80 km perlu dilalui untuk sampai ke tempat seterusnya berdekatan Kuala Terengganu...


Wednesday, August 20, 2014

Pintu gerbang, gajah, meriam dan gendang Patani.

Salam. Jika 2 hari lepas saya telah memberikan ulasan agak panjang lebar tentang sebuah buku dari Indonesia (lihat Tentang dakwaan Borobudur adalah peninggalan Nabi Sulaiman) petang ini saya mahu bercakap tentang satu pembentangan sejarah yang dihadiri 5 hari lalu...


Jumaat 15 Ogos saya pergi ke pusat sumber Jabatan Sejarah Universiti Malaya untuk mendengar satu pembentangan. Kali terakhir saya ke sini kalau tak salah adalah untuk mendengar pembentangan tentang raja-raja Perak lebih 2 tahun lalu. Lihat artikel lama Satu sisi lain salasilah Raja-raja Perak - Fantasi gila atau ada yang tersirat?


Kali ini pembentangan adalah tentang kerajaan Melayu Patani yang sudah terserap ke dalam Thailand sejak lebih 200 tahun lalu, bagaimana sejumlah objek yang dipandang tinggi oleh masyarakat kerana memiliki makna atau perlambangan tertentu  membentuk identiti kerajaan itu. Pembentangan dibuat dalam Bahasa Inggeris oleh pengkaji terkenal sejarah Melayu dari luar, Profesor Dr. Barbara Watson Andaya. Tajuk yang kelihatan boleh diterjemahkan sebagai  "Pintu gerbang, Gajah, Meriam dan Gendang : Simbol dan Bunyi dalam Pembentukan Identiti Patani".


Bagi masyarakat akademik terutama dalam bidang sejarah, nama Andaya tidak perlu diperkenalkan. Dilahirkan dan dibesarkan di Australia sebelum menjadi tenaga pengajar di Hawaii beliau cukup tersohor pada peringkat dunia sebagai seorang pakar sejarah Asia Tenggara dengan penumpuan pada Alam Melayu. Oh, wajahnya tidak berapa terang pada gambar ini kerana asyik bergerak sedangkan gambar diambil menggunakan zoom tanpa flash. Kelihatan duduk dengan gaya pemikir adalah Profesor Emeritus Ahmat Adam, seorang pakar sejarah tempatan. Kali pertama saya ke pusat sumber ini iaitu 3 tahun lalu adalah untuk mendengar pembentangan dari beliau tentang satu versi kitab Sulalatu Salatin (lebih dikenali sebagai Sejarah Melayu) dari Rusia. Lihat Sepetang di Universiti Malaya.



Turut bersama mendengar adalah suaminya, Profesor Dr Leonard Andaya (duduk kiri). Anak jati Hawaii ini memiliki muka seperti orang Melayu, mungkin sebab orang tempatan Hawaii adalah daripada gugusan bangsa besar yang dipanggil Malayo-Polynesia. Beliau juga tidak perlu diperkenalkan kepada warga akademik kerana sudah mencapai reputasi kecendekiawanan peringkat dunia. Pasangan suami isteri ini sudah banyak menulis tentang Alam Melayu.  Leonard juga ada membuat pembentangan di sini beberapa hari lebih awal. Memandangkan ada dua orang dengan last name atau nama keluarga Andaya, biar setiap seorang disebut dengan first name atau nama awal. Untuk pengetahuan pembentangan secara santai ini turut dihadiri sejumlah pengkaji Barat terutama yang ada ikatan dengan UM.


Nama Andaya sering terpapar sebagai rujukan dalam buku-buku sejarah. Buku Barbara, "Perak, the Abode of Grace: A Study of an Eighteenth Century Malay State" yang diterbitkan 1975 oleh Cornell University, salah satu pusat pengajian tinggi paling terkemuka di Amerika pernah menjadi salah satu rujukan saya dalam mengkaji sejarah melibatkan raja-raja Perak. Barbara membuka pembentangan dengan menyatakan masalah yang wujud dalam mengkaji sejarah sesebuah negara. Sempadan yang dicipta kolonialisma atau penjajahan merupakan satu masalah besar kerana menyebabkan banyak pengkajian disempitkan ke dalam ruang lingkup negara masing-masing. Walhal perlakuan sejarah atau peristiwa-peristiwa lama berlaku ketika had sebegitu belum wujud lagi. Maka kita harus keluar dari kepompong sempadan kenegaraan untuk menjangkau lebih banyak fakta dan kebenaran.


Kita juga harus keluar daripada kepompong pemikiran yang terlalu mengutamakan sumber-sumber penjajah. Sumber-sumber tempatan termasuk yang bersifat sastera seperti syair tidak boleh diabaikan kerana mungkin mengandungi kiasan atau masuk tersirat tentang suatu peristiwa sebenar yang lampau.


Dengan itu beliau mula memberikan tumpuan kepada Patani. Pintu Gajah, sebuah pintu gerbang lama masuk ke kota utama kerajaan yang diceritakan dalam kitab Hikayat Patani cuba digapai dengan gambarajah.


Ini kerana pintu gerbang tersebut tidak wujud lagi. Kita cuma boleh membayangkan apakah rupanya begini, apakah begitu? Yang pasti satu penekanan telah diberikan kepada gajah. Ini menurut Barbara harus melambangkan sesuatu yang amat bermakna bagi kerajaan lama Patani.


Sesungguhnya bukan senang-senang kita hendak meletakkan suatu objek pada pintu gerbang sesebuah institusi. Contohnya pintu gerbang Universiti Malaya itu sendiri yang kelihatan seperti melambangkan kecintaan pada ilmu. Kata Barbara, semua bangsa menganggap pintu gerbang memiliki makna simbolik. Ia menandakan titik tempat kawan malah musuh dikenali (kawan dibenarkan masuk, musuh dihalang) dan menjadi tempat penting dalam adat istiadat diraja juga keagamaan.


Pintu Gajah menjadi nama pintu gerbang kota Patani. Namun menurut Barbara, lokasi kota itu sendiri dipilih pengasas kerajaan disebabkan kemunculan seekor pelandok luar biasa. Pintu Gajah menandakan tempat pelandok itu kemudian ghaib menghilangkan diri...


Apapun, yang masuk dalam tajuk pembentangan adalah gajah, bukannya pelandok. Beliau menyentuh tentang ilmu menjinakkan gajah di mana orang-orang yang mampu berbuat begitu memiliki prestij yang tinggi. Katanya, Hikayat Patani menyebut asal-usul keturunan Bendahara kerajaan itu daripada seorang pawang gajah diraja.


Kaitan gajah dengan kerabat diraja dan pemerintahan kerajaan turut diperincikan. Nama gajah-gajah diraja bukan dipilih sembarangan. Contohnya Seri Negeri.


Gajah sebagai suatu yang dipandang tinggi turut tercatat dalam sejarah dan budaya Siam. Ah. Baru nampak gambar Barbara elok sikit tapi kecil. Ini kerana diambil dari tempat duduk saya tanpa zoom. Kalau zoom in rapat, gambar akan jadi terlebih sensitif pada gerakan dan getaran...


Kalau zoom in pada objek kaku seperti paparan insyaallah tiada masalah. Objek seterusnya dalam pembentangan adalah meriam. Ia termasuk salah satu alatan diraja. Ia bukan sekadar senjata malah objek yang 'bertanggungjawab' melindungi sesebuah kerajaan dan memastikan kemakmuran.


Patani memiliki 3 buah meriam besar yang dipandang tinggi. Meriam itu diberi nama Seri Negeri, Datuk Buk dan Nang Liu-liu.


Tak perlulah dihuraikan dengan terperinci setiap perkara ya. Terus pada objek seterusnya dengan membuka satu mukadimah tentang Sensory History, satu konsep melihat sejarah berdasarkan deria - rasa, dengar, bau, lihat, sentuh, cuba memahami dengan lebih mendalam suatu perkara lampau berdasarkan kepekaan pada persekitaran. Contohnya bandar-bandar di Eropah dahulu mungkin terasa jijik dan busuk bagi kita lantaran orang sana yang jarang mandi. Tetapi itu adalah perkara biasa pada mereka.


Untuk memberi gambaran bagaimana budaya yang berbeza boleh memandang elok atau cantik sesuatu yang dilihat busuk atau jijik oleh budaya lain beliau pun menyentuh tentang buah durian. Bagi kebanyakan orang kita durian adalah buah yang enak dengan bau yang menyelerakan. Tetapi bagi orang Barat ia busuk sehingga pernah sebuah hospital di Australia dikosongkan kerana bau durian disangkakan gas.


Dengan itu bunyi-bunyian juga boleh difahami dalam skop yang berlainan. Menurut Barbara orang zaman dahulu mendengar atau membuat persepsi tentang bunyi berbeza dengan kita. Misalnya nobat. Orang zaman sekarang mungkin mendengarnya pelik atau tidak peduli. Orang zaman dahulu memandangnya tinggi.


Maka masuklah objek ketiga pembentangan iaitu gendang... atau lebih tepat, gendang nobat. Kata beliau, bunyi gendang nobat adalah perkara yang mewarnai segenap Hikayat Patani.


Hinggakan pada akhir hikayat lagu atau alunan nobat Patani cuba dicatatkan dengan huruf Jawi menggambarkan rentak dan bunyi gendang. Contohn yang diberikan (saya taip balik sebahagian aje ya)  kemitang gegar kam2 titang gar gam2 titang ditulis panjang lebar seperti mana-mana muka surat hikayat. Kata Barbara ia membuatnya kelihatan seperti cerita tidak masuk akal...


Lainlah kalau diatur begini, baru kelihatan seperti not muzik. Itupun kata Barbara bila disuakan kepada sejumlah pemuzik termasuk pemain dram susah hendak ditangkap bagaimanakah lagunya kerana ini hasil karya orang zaman dahulu, pemahaman harus menurut deria rasa can cara pemikiran mereka.


Kesimpulannya, sejarawan boleh kembali kepada sumber-sumber tempatan dengan persoalan-persoalan baru. Beliau melihat Hikayat Patani bukan sekadar menyenaraikan sejumlah peristiwa malah ingatan dan kenangan masyarakat zaman itu. Tempat-tempat seperti Pintu Gajah terkait dengan peristiwa-peristiwa luar biasa melibatkan pengasasan kerajaan. Yang lain baca dan cuba terjemah sendiri ya. Selepas pembentangan ada sesi soal jawab yang amat menarik. Tapi cukuplah saya bercerita setakat ini. Selamat... :]